Thursday

Sungguh.. Ku Rindukan Seorang Wali Bergelar Abah

Sungguh!
Lagi tak sampai sebulan menuju ke hari itu
Semakin hari semakin merindui arwah abah
Rindukan belaian serta kasih-sayang arwah abah

Dan melewati blog Azureen Halim (Way Of Life)
Sekali lagi hati saya meruntun sayu
Dibaitkan dengan puisi saudari Azureen Halim
Saya rasa amat sayu sekali..air mata tergenang 
Sedih tiba-tiba menyapa
Alangkah indahnya bila arwah abah ada di saat ini
:( menangis dan terus menangis

Sabarlah diriku sayang
Sesungguhnya Allah sudah tetapkan setiap kejadian itu
Sabarlah diriku sayang
Sesungguhnya kasih-sayang abah sentiasa mekar dihatimu


Sungguh... Ku rindukan seorang wali bergelar ayah..
Yang tidak pernah ku lihat airmatanya mengalir disaat dia dalam kesempitan dan ditimpa ujian..
Yang kulihat tabahnya hati seorang lelaki yang malamnya diisi dengan tahajud hanya untuk mengadu nasib dan memohon kelapangan dalam setiap kesulitan dari Allah Al Samii'
Yang kulihat sentiasa sabar dan redha atas setiap perjalanan hidup aturan Tuhan..
Yang kulihat cekalnya hati seorang lelaki bergelar suami dan ayah dalam menyediakan apa yang terbaik buat keluarga yang dibina dengan penuh rasa kasih dan sayang..
Yang kulihat, kuatnya hati pada Allah nan satu disaat dia diuji dengan nikmat sakit yang melemahkan setiap kudrat dalam badan..
Yang kulihat, matinya bagaikan mendapat Khusnul Khatimah..
Tenang.. mudah.. dan mengukir senyum diwajah kaku milik seorang hamba Allah yang ku gelar ayah..


Sungguh.. Ku rindukan seorang wali bergelar ayah..
Yang dulunya ku simpan angan, andai diriku dikhitbah oleh seorang lelaki yang  ditakdirkan menjadi imam buatku,
Ku inginkan suasana akad yang dinikahkan oleh babaku..
Yang dulunya ku simpan angan, melihat tangis seorang ayah atas kejayaan ku.
Ku inginkan sebuah potret kejayaan disamping mama dan baba, untuk dijadikan kenang-kenangan dalam hidupku..
Ya, semuanya akan tetap menjadi angan.. Ternyata, nilai kasih seorang anak tidak mampu menandingi kasihnya Pencipta terhadap makhluk ciptaanNya yang berpangkat manusia..


Sungguh.. Ku rindukan seorang wali bergelar ayah..
Sungguh.. Ku panjatkan rasa syukur atas keindahan aturan Rabb-ku pada sebuah perjalanan hidup yang ternyata sempurna..
Ku yakin, ada hikmah yang tersembunyi disebaliknya..
Baba pergi menghadap Ilahi..
Perginya meninggalkan 'amanah' buat diri..
Dan amanah itu adalah diriku sendiri..


Sungguh.. soal aurah dan akhlak diri. Itu yang dipertanggungjawabkan dan harus dipelihara hingga ke akhir hayatku nanti.
Amanah besar buat diri.. sikit pun tidak terbeban dengan kehendak hati..
Kerana ku hanya kasihkan arwah yang telah pergi..


Sungguh.. Ku ingin jadi solehah, harta yang paling 'mahal' buat si mati..
Yang dapat membantunya tiba di Jannatul Firdausi..


Sungguh.. Ku rindukan seorang wali bergelar Abi..
Ku harap amalku mendapat redha Ilahi..
Bukan semata-mata kerana ganjaran yang diperolehi..
Tapi biarlah ianya ikhlas, terbit dari hati..
Kerana ku impikan pertemuan yang dijanjikan dari Rabb-ku..
Untuk bertemu dengan seorang ayah yang ku panggil baba, wali utama untukku..

No comments: